Selasa, Februari 15, 2011

Harga emas naik RM4,650 satu auns


Emas adalah logam berharga yang dicari untuk membuat syiling, barang kemas dan hasil seni sejak zaman dahulu lagi. Logam yang secara aslinya boleh didapati di dalam bentuk ketulan kecil dalam batuan ini adalah logam emas yang padat, lembut, berkilat dan merupakan logam asli yang paling mudah ditempa dan di mulur.

Pada 2009, sebanyak 165,000 tan emas dilombong. Jumlah ini adalah lebih kurang sama dengan 5.3 bilion auns atau kira-kira 8.500m dari segi isi padu air. Penggunaan emas di dunia ialah sekitar 50 peratus untuk barang kemas, 40 peratus untuk pelaburan dan 10 peratus untuk kegunaan dalam industri.


Pelaburan emas 2011

Dalam nilai pasaran AS$, harga emas meningkat kepada 50 peratus pada 2007, 22 peratus pada 2009 dan 27 peratus pada 2010, atau dalam erti kata lain, purata kenaikan adalah 24 peratus setahun antara 2007 hingga 2010. Kenaikan nilai harga emas ini dijangka akan terus naik pada 2011 sejajar dengan kenaikan harga komoditi yang lain.

Namun, kenaikan harga emas pada 2011 dilihat akan lebih sederhana iaitu kira-kira AS$1,500 satu auns. Hal ini mungkin kerana, hampir semua negara lebih menumpukan dalam mengukuhkan ekonomi masing-masing.

Antara agenda yang dilakukan ialah mengurangkan kadar pengangguran adalah perkara paling penting untuk meningkatkan kepercayaan rakyat terhadap sesebuah negara itu.

Selain itu, kegagalan mengukuhkan posisi ekonomi pada hari ini hanya akan mengakibatkan negara tersebut ketinggalan apabila keadaan ekonomi kembali pulih mulai tahun 2015 atau seawal 2013.

Dalam pada itu, Utusan Malaysia pada 6 Januari lalu turut menyiarkan, harga emas bakal mencecah paras USD 1500 (RM4650) untuk satu auns pada tahun ini. Hal ini dikuatkan lagi dengan kenyataan dari Pengerusi Eksekutif dan Pengarah Urusan Poh Kong Holdings Bhd. (Poh Kong), Datuk Eddie Choon.

Menurutnya, peningkatan harga emas itu dijangka berlaku berikutan keadaan semasa dan permintaan yang berterusan di pasaran.

Tahun lalu, harga emas bagi satu auns ialah kira-kira AS$1,400 (RM 4,340), dan pada hari terakhir 2010, harga emas ditutup pada paras AS$1,421.40 (RM4,406.34) untuk satu auns dan naik 31 peratus berbanding tahun sebelumnya.

Penganalisis turut menjangkakan trend peningkatan harga ini akan berterusan tahun ini kerana emas adalah komoditi paling baik dari aspek peningkatan harga pada tahun lalu.

Secara tradisinya, ia dilihat sebagai pelaburan perlindungan nilai yang sering digunakan sebagai mekanisme untuk melindungi nilai terhadap deflasi.


Dinar emas

Pada 1998, Kerajaan Malaysia mencadangkan penggunaan emas sebagai mata wang perdagangan dunia seperti mana yang diperkenalkan ketika zaman Rasulullah S.A.W dahulu.

Pemilihan emas ini adalah kerana sifat kimianya yang stabil dan nilainya yang tidak berubah. Selain itu, dinar emas juga diharap dapat menggantikan pergantungan dunia terhadap Dolar Amerika dan Euro.

Mantan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr Mahathir Mohamad berpendapat, dinar emas tidak akan menggantikan mata wang setempat, tetapi mata wang ini hanya akan digunakan sebagai mata wang perdagangan antara negara saja.

sumber : Sinar Harian

Tiada ulasan:

Tak perlu detol lagi

Tak perlu dettol lagi!  . Sharing ikhlas daripada Pn. Atie.  . Selepas pembedahan kecil di pergelangan tangan, berlaku sedikit infection...